1. Cari tahu apa yang jadi keinginan
Langkah pertama adalah mencari tahu apa yang Anda inginkan. Hal ini adalah langkah penting dalam pencarian kepemilikan rumah, karena memiliki berarti harus berpegang pada suatu tempat untuk jangka waktu yang lama, seperti 5-10 tahun.

Pada saat yang sama, pastikan pekerjaan yang Anda miliki adalah pekerjaan yang diinginkan. Jika Anda berencana untuk mengubah karier, tunda rencana untuk memiliki rumah sampai memutuskan apa pekerjaan sempurna.

2. Perhatikan kondisi kredit
Sebagian besar milenial memiliki skor kredit yang rendah atau tidak sama sekali , sehingga sulit untuk mendapatkan KPR. Sebelum mengajukan hipotek, Anda perlu menangani masalah ini. Jika tidak memiliki kredit, buka kartu kredit dan tetapkan batas rendah, lalu bayar setiap bulan untuk membangun skor. Jika Anda sudah memiliki kartu kredit, pertahankan saldo di bawah 30 persen atau di bawah batas kredit dan hal ini akan meningkatkan nilai kredit.

3. Pelajari seberapa besar kemampuan
Mendapatkan hipotek berarti Anda akan memiliki biaya tambahan dan sebelum mengambil langkah tersebut pastikan harus mampu membelinya. Luangkan waktu dengan kalkulator hipotek online dan periksa bagaimana pembayaran bulanan yang berbeda memengaruhi tingkat bunga dan uang muka.

Selain itu, teliti berbagai jenis hipotek dan pinjaman untuk memastikan Anda membu­at pilihan terbaik.

Ketika Anda tahu berapa banyak yang dapat dibelanjakan dan program mana yang tepat, dapatkan persetujuan awal hipotek. Anda dapat melakukannya secara online dan ini akan membantu mengamankan pinjaman hipotek.

4. Cari tahu fasilitas bantuan
Ada banyak program bantuan uang muka yang bagus di luar sana yang dapat membantu saat membeli rumah pertama. Namun, perlu menelitinya sampai ke intinya. Akan ada banyak dokumen yang harus diisi tetapi pada akhirnya, Anda mungkin akan pergi dengan uang yang banyak. Teliti opsi lain yang mungkin membantu. Semua ini dapat membantu menurunkan pembayaran di masa mendatang, atau bahkan tepat setelah Anda membeli rumah.

5. Mulailah menabung untuk uang muka
Langkah selanjutnya adalah menabung sebanyak mungkin. Anda akan kagum pada berapa banyak uang yang kita habiskan untuk hal-hal yang tidak berguna dan seberapa banyak kita dapat menabung.

Jika Anda dapat menumpuk uang tunai dari aktivitas sampingan seperti blog, keahlian atau hobi, lakukanlah. Simpan setidaknya satu tahun sebelum Anda mengajukan hipotek. Uang ini akan menjadi uang muka dan semakin banyak yang dimiliki, semakin baik.

6. Riset rumah
Langkah penting lainnya dalam membeli rumah di usia muda adalah meneliti bangunannya sebelum melakukan pembelian. Kunjungi rumah yang Anda inginkan berkali-kali, pada waktu yang berbeda dalam sehari, hadiri pertemuan komunitas, dan biasakan diri Anda dengan lingkungan sekitar.

Jangan pernah membeli rumah yang tidak mampu Anda beli, ini akan mengakibatkan kegagalan. Teliti pajak atas rumah yang ingin dibeli, beserta biaya atau hak gadai, dan lakukan penghitungan sebelum membuat langkah terakhir. Riset yang baik dan mendalam memastikan Anda tidak akan mendapatkan kejutan yang tidak diinginkan setelah pembelian. Jangan menargetkan batas tertinggi dari hipotek yang disetujui. Jika Anda dapat menemukan rumah yang disukai dengan sedikit uang, lakukanlah.

 

Source: liputan6.com

Open chat